Maklumat

Yack (Yak) - Bos grunniens

<span class=Yack (Yak) - Bos grunniens" />


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Asal dan ciri Yack

Yack adalah mamalia artiodactyl dari keluarga Bovid.
The yack liar, Bos grunniens mutus (jantan disebut Drong, sementara istilah Dri atau Nak digunakan untuk wanita), tinggal di pergunungan Tibet, Pamir dan di lereng Himalaya, hingga 6000 meter di atas permukaan laut, wilayah hampir semuanya tanpa tumbuh-tumbuhan arboreal; pada musim sejuk, semasa ribut salji, mereka berjongkok bersebelahan dengan kepala berpusing ke dalam dan menunggu akhir ribut.
Ia dicirikan oleh badan yang memanjang tetapi berotot dan kuat, kaki pendek dan bulu coklat gelap panjang yang hampir sampai ke tanah; ia mempunyai kepala kecil dan tanduknya hanya jarak yang baik, panjang dan melengkung, yang mengingatkan pada haiwan ternakan. Ekornya panjang dan ditutup dengan baik dengan rambut panjang. Ia dapat mencapai ketinggian 1.90 m pada layu dan berat 1.000 kg.
Varieti domestik, (Bos grunniens) dengan perawakan yang lebih pendek dan warnanya sangat berubah-ubah bergantung pada baka, digunakan sebagai haiwan peliharaan dan pelana, selain menyediakan daging, susu dan bulu. Kotorannya, dikeringkan di bawah sinar matahari dalam bentuk jubin, merupakan bahan bakar penting di beberapa kawasan gersang dan hampir tanpa tumbuh-tumbuhan pokok.
Salib yang sangat biasa dengan lembu jantan biasa (Bos taurus), librido yang dikenali sebagai Dzo, atau Dzopkio, jauh lebih jinak dan mudah dikendalikan, ia juga menghasilkan susu dan daging yang sangat baik.
Spesies liar telah punah di Mongolia seawal abad ke-18, dan kawanan liar kecil di Tibet juga terancam akibat pemburuan dan pengembangan penggembalaan.

Yack Domestik

Pasangan Yack Liar

Yak dari Pamir

Pamir adalah dataran tinggi tertinggi di Tajikistan dan pembiakan lembu di padang rumput semula jadi, seperti yaks, merupakan aktiviti utama sektor pertanian. Iklim gunung yang khas, oleh itu tegar dan benua: musim sejuk berlangsung dari Oktober hingga April; suhu minimum mutlak juga mencapai -50 ° C. Musim panas, sebaliknya, pendek dan sejuk dan suhu musim panas tidak melebihi 20 ° C. Yak telah mengejutkan dengan keadaan iklim yang tinggi di dataran tinggi, di mana suhu dapat disimpan di bawah sifar bahkan selama 50-60 hari. Di samping itu, mereka dapat memanfaatkan tumbuh-tumbuhan semula jadi dengan sempurna walaupun penutup salji mencapai 15-20 cm dan mereka dapat mencari rumput dengan bantuan kuku. Mereka tidak memerlukan kandang kuda untuk bertahan.
Yaks digunakan secara meluas untuk penghasilan daging, susu dan bulu, serta sebagai kenderaan di kawasan pegunungan terpencil. Daging Yak berserat, berwarna merah dan jauh lebih gelap daripada lembu lain. kerana kandungan hemoglobin pada otot cukup tinggi. Penghasilan susu yak betina adalah 1.5-2.5 liter sehari, dengan kandungan lemak rata-rata 6-9%. Dari susu yak, penduduk Pamir memperoleh mentega, saru mai, kefir dan kurut.
Pada masa Kesatuan Soviet, sovchoz besar ada di Pamir untuk eksploitasi yaks, dan pembiakan juga tersebar luas. Pada masa itu, sistem ekonomi negara Soviet memilih Pamir sebagai wilayah pembiakan yak utama, terutama melibatkan peternak Kyrgyz. Hari ini ladang-ladang telah dilikuidasi, tetapi Persatuan Peladang Tajikistan masih terlibat dalam pembiakan yak. Sebilangan besar kawanan yak masih dikendalikan oleh syarikat milik negara, pewaris ladang kolektif. Ladang utama tempat pembiakan anak yak terletak di perkampungan Aličur dan berhampiran Chechekty di daerah Murghab; setiap ladang menempatkan lebih dari seribu haiwan. Keadaan ekonomi yang tidak menguntungkan pada masa peralihan menyebabkan pengurangan kawanan berbanding dengan zaman Soviet. Menurut perkiraan pakar, pada masa ini kepala yak memiliki lebih daripada separuh (Slow Food Foundation www.fondazioneslowfood.com)


Video: salon de lagriculture 2014 de Paris:LES PLUS BEAUX TAUREAUX (Mungkin 2022).